Konsisten Perjuangkan Kesejahteraan ASN, Pemkab Konsel Cairkan TPP

KONAWE SELATAN – Komitmen Bupati Konawe Selatan (Konsel), H Surunuddin Dangga terhadap kesejahteraan Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkup pemerintahnya, patut diapresiasi.

Bagaimana tidak, setelah melalui perjuangan dan proses yang begitu panjang, akhirnya Tambahan Penghasilan Pegawai (TPP) di luar gaji pokok para Abdi Negara tersebut sudah bisa dicairkan.

Tak hanya TPP, sebelumnya Pemkab Konsel juga telah mencairkan tunjangan hari raya (THR) dan gaji 13 pada waktu lalu.

Hal itu dibenarkan oleh Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) Konsel, Mujahidin saat ditemui diruang kerjanya. Senin, 10 Oktober 2022.

“Hari ini BKAD Konsel mulai melakukan proses pembayaran, dengan cara memverifikasi semua persyaratan yang telah ditetapkan oleh Peraturan Bupati (Perbup) tentang penerimaan TPP,” terang Mujahidin.

Mantan Inspektur Daerah ini mengatakan bahwa Pemkab Konsel telah menyediakan anggaran sebanyak Rp 50,7 miliar lebih, untuk pembayaran TPP ASN tahun 2022, dimana sambung dia, anggaran tersebut melekat dimasing-masing OPD.

BACA JUGA :  Dugaan Sertifikat Terbit Diatas Pencadangan Transmigrasi Mencuat, DPRD Konut Didesak Bentuk Pansus

“Saat ini sementara proses pengurusan pencairan dari masing-masing OPD,” cetusnya.

Mujahidin membeberkan syarat pencairan TPP itu, yakni beban kerja, resiko kerja, kondisi kerja dan syarat lainnya, Kata dia, semua syarat itu harus terpenuhi barulah BKAD Konsel melakukan proses pembayaran.

“Terkait kendala saat ini untuk dari kami Keuangan tidak ada, tidak tahu kalau di OPD apa ada kendalanya atau tidak. Intinya dananya siap, tinggal menunggu permintaan dari maisng -masing OPD saja,” sebutnya.

Mujahiddin merinci keseluruhan anggaran sebesar Rp 50,7 miliar, terkait besaran untuk yang diterima ASN itu bervariatif sesuai Perbup yang ada. Mulai dari Eselon II hingga staf.

“Normalnya pencairan TPP ini harusnya sejak Februari 2022, namun karena penganggaran dalam APBD itu hanya menganggarkan satu item saja, yakni terkait beban kerja. Sementara kelangkaan kerja, kondisi kerja serta lainnya belum terpilah pilah dalam APBD,” kata dia.

BACA JUGA :  Direktur Explor Anoa Oheo Sebut Konut Darurat Narkoba

Pada APBD Perubahan, tambah dia, barulah terpilah dengan baik. Sehingga pencairan atau pembayaran TPP ini menyeseuaikan permintaan yang diajukan dari OPD masing masing, terhitung sejak Februari 2022.

“Pemberian TPP ini, ASN harus memenuhi beban kerja 120 atau 170 jam per bulannya, jika beban kerja itu tidak tercapai. Maka tidak bisa diberikan TPP nya, untuk deadline pencairan TPP ini sampai Desember 2022. Untuk saat ini sudah banyak Dinas yang melakukan pencairan TPP,” bebernya.

Mujahidin berharap, dengan TPP ini ASN makin meningkatkan kinerjanya. Dalam rangka membangun Konsel kedepan, semua sektor sektor pelayanan berjalan efektif, transparan, akuntabel, cepat dan tepat.

“Tentunya kita berharap semua berjalan dengan baik,” pintahnya.

Laporan : Ken

Komentar