Bupati Konsel Jamin Kecukupan Pangan Masyarakat

KONAWE SELATAN – Bupati Konawe Selatan (Konsel), H Surunuddin Dangga ST.,MM. Menjamin tersedianya pangan yang cukup untuk dikonsumsi masyarakat. Baik antar daerah maupun antar waktu.

Hal itu disampaikan Surunuddin Dangga saat meresmikan Lumbung Pangan Masyarakat (LPM) dan sarana pendukung lainnya, pada Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Tri Tunggal desa Lambodi Jaya Kecamatan Lalembuu Kabupaten Konsel. Kamis,17 Februari 2022.

“Pemerintah diamanatkan memfasilitasi pengembangan cadangan pangan masyarakat demi terpenuhinya ketersediaan pangan yang memadai,” jelas Surunuddin dalam sambutannya.

Surunuddin menjelaskan, LPM merupakan salah satu instrumen mewujudkan kesejahteraan masyarakat melalui kegiatan usaha ekonomi produktif. Dengan upaya strategis, membangun sistem ketahanan pangan di tingkat masyarakat.

“Keberadaan LPM relevan, karena memberi kemudahan akses pangan, baik secara fisik maupun ekonomi dalam hal ini daya beli,” sebutnya.

Dengan adanya LPM di desa Lambodi Jaya Surinuddin berharap dapat berfungsi dengan baik. Sesuai petunjuk pelaksanaan dari Badan Ketahanan Pangan Republik Indonesia.

BACA JUGA :  Direktur Explor Anoa Oheo Sebut Konut Darurat Narkoba

“Kami mengajak pengurus gapoktan aktif bekerja, kreatif dan yang tidak kalah penting, menjunjung tinggi kerjasama dalam bekerja. Manfaatkan fasilitas lumbung pangan ini dan sarana pendukung lainnya secara maksimal sehingga dapat membuka lapangan kerja, meningkatkan penghasilan petani,” pintah Surunuddin.

Sementara itu, Plt Kadis Ketahanan Pangan Konsel, Setia Ningsih Mangidi menyebut LPM tersebut dikelola Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Tri Tunggal Desa Lambodi Jaya. Dibangun tahun 2021 secara swakelola. Menggunakan dua sumber dana.

“Pertama sumber dana APBN, untuk pembangunan fisik LPM dan sarana pendukung lainnya, didanai melalui Dana Alokasi Khusus Bidang Pertanian. Terdiri dari satu unit lumbung pangan berkapasitas 60 ton gabah kering giling. Digunakan untuk menyimpan gabah, beras dan pangan pokok lainnya,” bebernya.

Kemudian terdapat sarana pendukung berupa satu unit lantai jemur, satu unit rumah rice milling dan satu paket mesin penggiling padi. Berkapasitas 1,5 ton gabah kering giling per jam. “Selanjutnya sumber dana APBD, yaitu untuk pengisian LPM atau sebagai modal awal kelompok, melalui dana hibah APBD Konsel,” ungkapnya.

BACA JUGA :  Ruksamin Terobos Banjir Demi Salurkan Bantuan Untuk Warga

Dirinya juga menyampaikan sejumlah hal yang menjadi harapan petani atau pengurus Gapoktan kepada Pemda. Seperti, belum tersedianya sarana prasarana atau alat pengangkut hasil panen.

“Dengan alat tersebut Petani mengaku dapat menghemat waktu kerja, menghemat biaya sewa pengangkutan, dapat digunakan mengangkut hasil pembelian gabah atau beras dan mempermudah kegiatan usaha ekonomi rroduktif Gapoktan. Ini akan menjadi perhatian kami bersama,” jelasnya.

Untuk diketahui turut hadiri dalam persemian LPM, Ketua TP PKK Konsel, Hj Nurlin Surunuddin, Plt Kepala Dinas Ketahanan Pangan Konsel, Setia Ningsih Mangidi, beberapa Kepala OPD Lingkup Pemda Konsel serta Kapolres Konawe Selatan, AKBP Wisnu Wibowo. Termasuk Camat Lalembuu, Dirga, Kepala Desa Lambodi Jaya serta pihak terkait lain. Seperti para pengurus Gapoktan dan Kelompok Tani.

Laporan: Ken

Komentar