Mahasiswa Papua di Kendari Unjuk Rasa Buntut Kasus di Maraoke

Metro57 Dilihat

KENDARI – Puluhan mahasiswa asal Papua menggelar aksi demo, aksi jalan jauh atau long march dari Asrama Papua hingga mereka bergerak menyusuri  simpang Tiga Kampus Baru Universitas Halu Oleo (UHO).

Dalam aksinya, massa yang membawa, spanduk, poster, kertas, serta tubuh yang digambar, dengan menyampaikan aspirasinya, Senin, 2 Agustus 2021.

Aksi tersebut merupakan buntut dari peristiwa penganiayaan terhadap seorang warga Orang Asli Papua (OAP) penyandang disabilitas di Merauke oleh dua orang oknum prajurit TNI Angkatan Udara (AU) pada beberapa waktu lalu.

BACA JUGA :  Sambut Hari Jadi Bhayangkara ke-78 Tahun, Polda Sultra Tanam 780 Bibit Pohon

Orator Aksi, Denias Wanimbo mengatakan mahasiswa Papua di Kendari meminta agar pemerintah dan negara kembali kepada nilai-nilai luhur bangsa yang tertuang dalam Pancasila dan UUD 1945.

“Negara harus mengedepankan semangat musyawarah dalam menyelesaikan masalah yang ada di Tanah Papua,” tegasnya.

BACA JUGA :  HUT Bhayangkara ke-78 Tahun, Biddokkes Polda Sultra Gelar Bakti Kesehatan Bagi Masyarakat Kurang Mampu

Mahasiswa Papua juga menuntut agar semua pihak yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di Papua untuk diadili di pengadilan.

“Itu jauh lebih baik dari pada menggunakan tindakan militeristik yang justru berdampak buruk pada masyarakat Papua. Hentikan perlakuan rasis kepada masyarakat Papua karena kita semua sama, kita adalah satu,” jelasnya.

Laporan: Ardiansyah

Komentar