Dinkes Konsel Edukasi Masyarakat Tentang Memilih Pangan Yang Aman Dikonsumsi

KENDARI – Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan (Konsel), melalui Dinas Kesehatan mengadakan pertemuan Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) keamanan pangan yang bertujuan untuk mengedukasi masyarakat agar menjadi konsumen yang cerdas dalam memilih pangan yang aman serta kemasan yang aman untuk pangan.

Kegiatan ini dihadiri Wakil Bupati Konsel, Rasyid, Ketua Kadin Konsel, Adi Jaya Putra (AJP), Kadis Kesehatan Konsel, Boni Lambang Pramana, BPOM Sultra, Camat serta Kepala Desa, Jumat (16/12/2022).

Dalam sambutannya, Wakil Bupati Rasyid mengatakan, berdasarkan data yang disampaikan Dinas Kesehatan bahwa di Konawe Selatan pelaku usaha mikro itu kurang lebih 704 dan 134 yang sudah bersertifikasi P-IRT (Pangan Industri Rumah Tangga).

“Untuk mendapatkan lisensi pangan yang kita ingin jual itu harus mendapatkan sertifikasi P-IRT yang dikeluarkan dinas kesehatan bersama sama Badan POM,” jelas Rasyid

Untuk mendapatkan semua itu, akunya,melalui proses yang berjenjang, harus ada kemauan berusaha dan harus ada regulasinya supaya makanan yang dikonsumsi itu aman tidak mengandung zat kimia maka harus ada pelatihan seperti ini.

Sedangkan Kadis Kesehatan Konsel, dr. Boni Lambang Pramana mengatakan, Dengan adanya kegiatan KIE, keamanan pangan diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat karena penanganan pangan yang aman perlu terus dilakukan, didukung dengan pemberdayaan masyarakat demi terciptanya konsumen yang cerdas yang dapat melindungi dirinya sendiri, keluarga, maupun komunitas dari ancaman produk makanan yang tidak memenuhi syarat untuk dikonsumsi.

BACA JUGA :  PT Tiran Indonesia Serahkan 10 Ton Beras Untuk Korban Banjir di Konut

“Demikian pula kegiatan penyuluhan keamanan pangan bagi pelaku usaha pangan industri rumah tangga diharapkan dapat membantu para pelaku usaha di konawe selatan agar dapat memperoleh SP IRT terkait jaminan keamanan pangan produk usaha mereka” Jelas dok Bon sapaannya

Dikatakannya, Berdasarkan pp 86 tahun 2019 tentang keamanan pangan, per BPOM no 22 tahun 2018 tentang pedoman pemberian sertifikath produksi pangan industri rumah tangga, dan pp 5 tahun 2021 tentang pelayanan perizinan berusaha terintegrasi secara elektronik.

“Dalam rangka pemenuhan komitmen spp irt, diwajibkan bagi semua pelaku usaha industri rumah tangga utk mengikuti penyuluhan keamanan pangan yang merupakan salah satu syarat dalam penerbitan SPP IRT,” ungkapnya

Saat ini, lanjutnya, pengurusan spp irt sudah lebih mudah melalui sistem OSS perizinan.

Adapun cara mengurus izin produksi pangan industri rumah tangga hingga mendapatkan spp irt ;
1. Mendaftar ke Dinas Kesehatan.
2. Mengikuti penyuluhan keamanan pangan oleh dinkes dan BPOM.
3. Survey lapangan oleh puskesmas/ dinas kesehatan.
4. Mengambil sertifikat produksi pangan industri rumah tangga ( SPP IRT).

Sementara itu, Ketua Kadin Konsel, Adi Jaya Putra (AJP) mengatakan, kita sangat mengapresiasi kegiatan hari ini sebagai wujud kepedulian pemerintah terhadap pelaku UMKM di konawe selatan

BACA JUGA :  Barisan Muda Ikbar Sukses Gelar Turnamen E-Sports Mobile Legend, 24 Tim Ikut Ambil Bagian

“Kami berharap ini langka awal untuk membangun sinergitas antara instansi pemerintah dan kadin dalam mendabling produk produk hingga memenuhi persyaratan, peningkatan kualitas dan peningkatan kualitas diri pada pelaku UMKM serra bagaimana layak jualnya produk ini,” terang AJP

Kata dia, ini Perlu ada Implementasi yang reel khususnya Konawe Selatan bagaimana mengajak tiap OPD ini wajib membeli produk-produk UMKM yang ada. Sehingga perputaran modal, ekspansi pasar mereka cukup jelas tiap bulan dan tiap tahunnya.

Disamping itu, Tambah AJP, harus ada tim terpadu yang melibatkan seluruh stakeholder yang terlibat sehingga ada produk andalan kita yang layak jual mulai dari pasar provinsi maupun pasar nasional

“Harapan kita mudah-mudahan hari ini sinergi ini terus berlanjut dan implementasinya lebih tajam kedepan,” pungkasnya

Perlu Diketahui, di konawe selatan terdapat 704 pelaku usaha pangan industri rumah tangga, dimana hingga saat ini SPP IRT telah diberikan pada 230 pelaku usaha.

Dan untuk tahun 2023, Pemda Konsel melalui Dinkes akan melaksanakan lagi bimtek keamanan pangan bagi pelaku usaha pangan industri rumah tangga ( PIRT).

Laporan : Ely

Komentar